CERPEN


Aku bergegas menyelesaikan doaku, mengucapkan amin sambil mengusap mukaku. Kutarik sarungku ke atas dan menyilangkannya di dada agar tidak mengganggu lariku. Seperti biasa aku harus cepat-cepat pulang, karena ibu akan segera berangkat kerja. Aku tidak mau pagiku terlewati tanpa mencium tangannya. Pak Nur tersenyum melihatku, memakai sandal sambil berlari. Pasti beliau sudah hafal kebiasaanku. “Hati-hati, Arif!” Ucapnya sambil tersenyum. Aku balas dengan anggukan kepala dan segera melesat pulang.
Sesampai di rumah, Ibu sudah rapi, sudah berjilbab dan sedang memakai jaketnya. Itu berarti Ibu sudah siap berangkat. Senyumnya lepas menyambutku yang berlari dengan terengah-engah.
“Nggak usah berlari, Ibu pasti menunggumu pulang dari Masjid!” Ibu memelukku dan mencium rambutku. Ritual pagi yang selalu kusuka.
“Segera bangunkan adikmu yaa, suruh cepat mandi dan ajak makan, baju seragamnya sudah Ibu siapkan. Sholatmu jangan sampai telat, maafkan Ibu ya Mas, selalu merepotkanmu” Ibu mengatakannya sambil tetap memelukku. Pesan yang sudah kuhafal karena tiap pagi diucapkannya.
“Siap Ibu Komandan!” Aku melepaskan pelukan Ibu, tanganku bergaya hormat seperti pak tentara. Terima kasih atas masakannya yang lezat, jangan khawatir nanti Ibu pulang pasti sudah kuhabiskan semua.” 

Ibu tertawa lebar, mengambil helm dan siap berangkat. Aku cium tangannya dan melambaikan tangan sampai sepeda motor ibu menghilang di tikungan depan. “Hati-hati buuuuu, cepat pulaaang!” teriakanku akan dijawab ibu dengan anggukan kepala dan lambaian tangannya.
Sejak Ayah meninggal tiga tahun yang lalu, Ibu menjadi tulang punggung keluarga kami. Ibu harus mencari nafkah untuk aku dan adikku semata wayang, Diana, dengan bekerja di pabrik.  Kata Ibu jarak pabriknya lumayan jauh dari rumah. Itulah mengapa ibu selalu berangkat pagi-pagi, dan pulang menjelang petang. Aku sendiri belum pernah diajak Ibu ke pabriknya. Kata ibu tidak penting ibu bekerja dimana yang penting halal. Aku setuju saja.

Tetapi sepagi apapun Ibu berangkat, Ibu masih sempat memasak untukku dan membereskan rumah. Tugasku hanya menjaga adikku saja. Kebetulan aku dan adikku bersekolah di sekolah yang sama. Diana kelas satu dan aku kelas enam. Diana pulang lebih awal dan dia akan menunggu di rumah mbak Emy, yang tinggal disamping sekolahan sampai waktuku pulang tiba.
Bila sore menjelang, biasanya aku dan Diana mengaji di Masjid dekat rumahku sampai saatnya sholat maghrib tiba. Tetapi tidak untuk hari ini. Dari kemarin teman-teman ramai membicarakan tentang suara klakson bis yang kencang dan bagus yang sedang ramai dibicarakan di seluruh dunia. Aku sangat penasaran. Aku sempat mendengarkan di handphone temanku kemarin, tetapi sayang tidak begitu jelas. Maka hari ini aku berencana dengan Eko dan Roni untuk pergi ke desa sebelah yang jalan rayanya dilewati bus-bus besar, karena memang dekat dengan terminal bus antar kota. Agar kami bisa mendengarkan suara klaksonnya secara langsung.  Sebelum berangkat, aku ijin kepada pak Nur untuk tidak ikut mengaji.  Untung pak Nur yang sabar hanya mengangguk dan tidak banyak bertanya. 

Desa sebelah tidaklah jauh dari rumahku, hanya sekitar empat kilo saja. Hanya perlu waktu setengah jam untuk sampai kesana dengan bersepeda. Kukayuh sepedaku  mengikuti Eko dan Roni yang sudah duluan di depan. Mungkin karena harus membonceng Diana yang lumayan gendut, maka aku tidak bisa mengayuh dengan cepat.
Sesampai di pinggir jalan, ternyata sudah banyak anak-anak yang berkumpul. Mungkin ada sepuluh sampai lima belas anak.  Aku mengeluarkan tulisan yang sudah kusiapkan sejak di sekolah tadi, kulihat beberapa anak juga membawa tulisan bermacam-macam. Tulisanku sendiri berbunyi “Mau teloletnyaa doong... Om!!” Dan Tulisan itu akan kami tunjukkan kepada sopir bus yang busnya lewat di depan kami. Bila sopirnya berbaik hati, maka dia akan membunyikan klaksonnya dengan kencang ... teloleeetttt teloleeett...Dan berjingkrak-jingkraklah anak-anak itu bila sudah berhasil mendengarkan bunyi klaksonnya. Sederhana bukan?

Sangat sederhana memang, tetapi itu ternyata sudah cukup membuat kami bahagia. Diana tampak terpingkal-pingkal menari-nari bila mendengar suara klakson itu membahana. Dan tidak ada bahagia lain bagiku selain bisa melihat Diana tertawa. Sudah setengah jam kami berdiri di pinggir jalan dan sudah empat kali kami mendengar suara klakson itu. Memang tidak semua bis mempunyai suara klakson seperti itu. Yang punya pun belum tentu sang sopir mau membunyikannya.
Ketika matahari semakin condong ke barat, aku mengajak Eko untuk pulang. Aku takut ketahuan ibu. Karena terus terang aku tidak pamit kepada Ibu. Aku cuma ingin membuat Diana senang saja. Aku takut Ibu marah, Ibu paling tidak suka aku bermain ke desa sebelah, kata Ibu berbahaya bermain di pinggir jalan raya. Banyak kendaraan besar yang lewat dengan kecepatan tinggi. Aku biasanya mematuhi perintah Ibu. Tetapi tidak untuk kali ini.  

“Aduh, Arif... Maghrib masih lama. Jangan buru-buru pulang. Lihat itu Diana masih ingin mendengarkan lagi” Tidak Cuma Eko, ternyata Roni juga menolak kuajak pulang.
“Trus sampai jam berapa?” Aku sedikit cemas, takut mereka benar-benar pulang menjelang maghrib.
“Ya paling nggak sampai kita mendapatkan dua klakson lagi deh” Eko tersenyum sambil mengangkat kertasnya.
“Baiklah”, jawabku dengan berat hati. Aku tidak jadi memisahakan diri.
“Bentar lagi Mas, ada yang lewat Bis Pandu Jaya, klaksonnya kenceeng banget, lebih seru deh!” seorang anak dari  desa sebelah mendekatiku sambil menepuk pundakku. Henry namanya.
“Koq kamu tahu?” Aku penasaran bertanya. Aku heran kenapa Henry bisa tahu lebih dulu.
“Yaaa aku tiap hari kan bermain disini, jadi aku hafal dong” Henry menjawab dengan bangga. Aku tersenyum, tak bisa kusembunyikan rasa penasaranku. Ingin rasanya segera melihat bus itu lewat.
“Yang seru lagi, tau nggak?” Tiba-tiba Henry bertanya padaku.
“Apa?” Jawabku. Apakah sopir itu selalu mau membunyikan klaksonnya?” Aku takut jangan-jangan nanti si Sopir malas membunyikannya padahal aku penasaran sekali dengan suara kencangnya.
“Kalau itu pastilah, dia selalu mau!” Henry tersenyum simpul.
“Lalu apa dong yang lebih seru lagi?” Aku semakin penasaran.
“Sopirnya perempuan!” Jawab Henry sambil terbahak.
“Appaaa??? Perempuan??? Masaaakk sihhh??” Aku kaget bercampur heran

Belum sempat Henry menjawab. Bis yang kutunggu sudah kelihatan dari jauh. Tulisan Pandu Jaya berwarna merah tampak gagah di depan bis. Anak-anak berteriak mengacungkan tulisannya sambil melompat-lompat . Kudengar suara klakson yang sangat kencaang membahanaaa.... TELOLEEEETTTTT TELOLLEETTTTTT TELOLEETTTTTTTTTT....
Anak-anak berjingkrak jingkrak kegirangan, ada yang melompat ada yang menari ada yang sampai jatuh berguling-guling, menikmati suara klakson yang kencang  tiada duanya itu.
Suara klakson itu benar-benar membuatku terpesona, kulihat Diana melompat setinggi-tingginya sambil berteriak kegirangan, bahagia rasa hatiku. Tiba-tiba Henry menghampiriku, menarik bajuku mengajak melompat agar aku bisa jelas melihat sang sopir. Mataku dengan jelas melihat seorang ibu-ibu yang duduk di tempat sopir itu tampak sigap memegang setir sambil tersenyum. Mungkin senyum bahagia bisa membuat anak-anak itu kegirangan.
Tetapi jantungku terasa berhenti berdetak melihat sopir perempuan itu, senyum itu.., jaket itu..., jilbab itu.... Mataku seketika basah. Aku tarik Diana, memeluknya dan segera mengajaknya pulang. Tak kuhiraukan teriakan Eko dan Roni yang mengejarku.


IBUKU TELOLETKU



Sudah bukan rahasia lagi bila seorang wanita merasa gelisah dengan semakin bertambahnya usia. Ada saja yang mereka takutkan seperti semakin bertambah berat badannya, semakin keriput wajahnya dan masih banyak lagi yang membuat mereka harus melakukan banyak hal untuk mencegahnya.
Tidak heran bila kemudian banyak wanita aktif melakukan olahraga, mengikuti perawatan wajah dan tubuh, melakukan diet makanan, dan berbagai hal untuk menjaga kebugaran tubuhnya dan kecantikan wajahnya. 
Mengajar murid-muridku adalah wujud aktualisasi diri
Padahal kecantikan yang sesungguhnya bukanlah berasal dari kecantikan fisik semata, inner beauty itu lebih utama. Apabila kita bisa menjadi pribadi yang ramah dan menyenangkan bagi sesama, kita selalu menebar kebaikan, selalu berusaha bermanfaat bagi orang lain, dan juga selalu mempunyai positif thinking dalam segala hal, maka hal itu lebih utama karena akan memancarkan inner beauty kita.
Dalam usiaku yang sudah berkepala empat ini, tidak membuatku menjadi minder dengan keadaan tubuhku yang memang mungkin sudah sangat berbeda dibandingkan dulu. Sebagai seorang ibu-ibu berputera empat tentu wajarlah bila terjadi perubahan fisik padaku. Sebetulnya, aku bukanlah orang yang terlalu pusing dengan urusan seperti itu. Bagiku yang penting adalah sehat dan bisa melaksanakan peranku dan tugasku dengan baik.
Selalu melakukan yang terbaik buat muridku
Aku adalah seorang guru SMP di SMP Negeri di Kabupaten Lamongan, sebuah kota kecil tak jauh dari Surabaya. Tak hanya sebagai seorang ibu dengan empat orang anak, aku juga seorang guru yang juga sedang senang sekali belajar menulis dan belajar menjadi blogger. Sudah terbayang bukan bagaimana sibuknya aku dan bagaimana aku harus mejalani semua aktifitasku itu.

L'oreal membantuku menjaga kecantikan kulitku
Aku mengajar bahasa Inggris di sekolahku. Sebagai salah satu mata pelajaran Ujian Nasional, maka tak jarang aku harus memberi pelajaran tambahan di sekolah yang menyebabkan aku harus pulang sore. Itu karena aku ingin menjadi guru yang baik yang benar-benar bisa membagikan ilmuku kepada murid-muridku dan bisa menjadikan mereka generasi penerus bangsa yang hebat. Di hari liburku atau di waktu luangku, aku mengisinya dengan aktif menulis dan juga aktif di kegiatan blogger. Kebetulan aku tinggal di kota kecil, jadi aku harus pergi ke Surabaya atau ke kota besar lainnya untuk bisa mengembangkan hobiku ini. Belum lagi menjadi ibu dengan empat anakku yang semua minta perhatian lebih, apalagi ada satu anakku yang bersekolah di luar kota, perlu waktu khusus untuk menjenguknya tentu. Nah, bisa dibayangkan betapa sibuknya aku.

Berusaha menjadi Blogger yang professional, kalau akhirnya mendapat hadiah, itu bonusnya.
    Justru di Usia yang memasuki kepala empat inilah, aku semakin merasa bisa mengaktualisaikan diriku.Aku ingin menjadi istri yang perhatian terhadap suamiku, menjadi ibu yang baik buat anak-anakku, ingin menjadi guru yang hebat buat murid-muridku, menjadi penulis dan blogger yang profesional dan bertanggung jawab terhadap profesiku, menjadi warga masyarakat yang bermanfaat bagi sesama, dan masih lagi yang bisa kulakukan untuk mengaktualisasikan keberadaanku agar hidupku ini berguna bagi sesama. Maka ada beberapa hal yang  kulakukan agar aku bisa menikmati #usia cantikku ini, yaitu dengan : 
1. Senantiasa menjaga kebugaran tubuh
Bisa dengan mengkonsumsi makanan yang sehat dan bergizi dan juga melakukan olah raga yang teratur.
2. Menjaga kebersihan wajah
Karena harus mengajar di depan murid-murid atau menjadi pembicara di acara seminar menulis,   maka penampilan wajah yang cantik berseri selalu kuperhatikan. Bukan berarti penampilan wajah dengan make-up tebal lho yaaa...
Me time dengan pergi ke salon itu bisa menjadi refreshing juga
      3. Manajemen Waktu
Semua kesibukan itu bisa kulakuan dengan baik dan tidak berbenturan karena aku mengatur  waktuku dengan baik, membuat schedule yang rapi dan terencana dan tentu saja harus kupatuhi sendiri.
      4.  Mempunyai me time
Terkadang kita jenuh dengan semua aktifitas kita, maka disinilah me time sangat kita perlukan. Kita bisa memanjakan diri kita sejenak dengan melakukan hobby atau kesukaan kita sejenak, tanpa diganggu rutinitas kita sehari-hari bahkan bisa sejenak tidak direpotkan anak. Misalnya dengan memanjakan diri ke salon atau pergi ke perpustakaan dan membaca buku-buku kesukaan kita.

Harus semakin cantik di #usiacantik
Apabila kita bisa melakukan semua hal diatas dengan baik, maka percaya deh hidup kita akan semakin indah. Kita tidak perlu khawatir lagi dengan semakin bertambahnya umur kita dan perubahan-perubahan yang terjadi pada tubuh kita, karena justru kita akan semakin merasa cantik di #usia cantik kita. Yuk selalu semangat untuk bermanfaat bagi sesama!!


Lomba blog ini diselenggarakan oleh BP Network dan disponsori oleh L'Oreal Revitalift Dermalift" 




SEMAKIN CANTIK DI #USIACANTIK



                Pagi beranjak siang, aku bersiap untuk berangkat. Hari ini ada talkshow bersama www.mobil123.com dan PT Nissan di Buro Cafe Jl. Sumatra no 40 Surabaya.  Perjalanan ke Surabaya  dari Lamongan bisa ditempuh  dalam satu jam perjalanan bila keadaan lalu lintas tidak macet dan jangan terlalu banyak menekan pedal rem  #eh...  Dan Alhamdulillah semesta mendukung perjalananku, lancar jaya dan tidak perlu tersesat karena ternyata mudah menemukan lokasinya. Hari gini memang susah untuk memprediksi berapa lama yang kita perlukan untuk menuju ke suatu tempat. Karena banyak hal bisa akan membuatnya lebih lama, terutama bila jalanan macet. Aduh sekarang saja macetnya udah seperti ini ya, gak kebayang kalau dua puluh tahun lagi ya, berapa banyak mobil yang ada, bagaimana polusinya dan berapa karbondioksida yang akan dihasilkannya huhuhu...

                Semua kegalauanku diatas ternyata terjawab pada talkshow ini. Pada tahun 2010 diperkirakan jumlah kendaraan bermotor telah mencapai 1 miliar unit dan diperkirakan akan mencapai 2 miliar unit pada 2035. Bisakah dibayangkan berapa jumlah bahan bakar yang diperlukan? Setiap tahun konsumsi energi pada sektor transportasi darat akan tumbuh dari 81.1 quadrillion btu di 2014 menjadi 101,7 quadrilion btu di 2035. Dan transportasi darat menyumbang 16% CO2, Oh Tidaaakk... Lalu apa yang bisa kita lakukan? Beberapa hal yang bisa kita lakukan adalah rekayasa teknologi, penggunaan bahan bakar alternatif, memperbaiki infrastruktur dan perilaku pengemudi.     
                Ecodriving adalah cara mengemudi yang bertujuan untuk mengoptimalkan konsumsi bahan bakar dan sangat berperan dalam mengurangi resiko kecelakaan di jalan raya. Ecodriving juga berkontribusi terhadap program pelestarian lingkungan, karena seperti kita ketahui transportasi menempati posis ke-2 sebagai penyumbang emisi karbon terbesar.   
                                                                                                                                                                      

Ecodriving adalah cara mengemudi yang bertujuan untuk mengoptimalkan konsumsi bahan bakar dan sangat berperan dalam mengurangi resiko kecelakaan di jalan raya. Ecodriving juga berkontribusi terhadap program pelestarian lingkungan.  Seperti kita ketahui, penyumbang pemanasan global adalah penyerapan gas CO2 (efek rumah kaca) padahal sektor transportasi menempati posisi ke-2 penyumbang emisi karbon terbesar.   

                Macam-macam Driving Skill, selain ecodriving itu sendiri adalah:

           1. Defensive Driving
Yaitu mengemudi untuk menyelamatkan nyawa, waktu dan uang (dari bahaya yang timbul) akibat kondisi di sekitar anda dan tindakan orang lain.
       2.  Safety Driving
Yaitu mengemudi aman dan selalu berpikir jauh ke depan serta waspada terhadap segala resiko yang terjadi
        3. Eco Driving
Yaitu mengemudi untukmenghemat waktu, biaya dan ramah lingkungan

Beberapa persiapan sebelum berkendara :
1.   Gunakan Bahan bakar sesuai nilai oktan yang disarankan oleh Nissan Datsun (dapat dilihat di buku manual). Nilai oktan bahan bakar akan menentukan pembakaran yang sempurna,sehingga dapat berpengaruh terhadap tenaga yang dihasilkan oleh mesin dan akan menghasilkan gas buang yang lebih bersih.
2.      Periksa tekanan angin ban secara visual sebelum berkendara, dan periksa tekanan dengan menggunakan alat ukur setidaknya sebulan sekali.
3.      Hindari muatan yang berlebihan
4.      Service mobil secara berkala

Yang bisa kita lakukan dalam Eco-Driving Skill antara lain adalah :
1.  Lakukan akselerasi/penekanan pedal gas secara perlahan atau bertahap. Hindari start dengan akselerasi tinggi, jika dirasa tenaga sudah cukup, segera pindahkan ke gigi yang lebih tinggi (Transisi Manual)
2.  Hindari membebani mesin atau putaran mesin berlebihan. Untuk Transmisi Manual, gunakan roda gigi yang sesuai dengan kondisi jalan. Sebaiknya pindah gigi di 2000 RPM untuk menjaga agar tetap ekonomis.
3.   Antisipasi terhadap kondisi lalu lintas untuk menghindari akselerasi dan deselari mendadak yang terus menerus.
4.   Jangan meletakkan  kaki anda pada pedal kopling saat berkendara atau berkendara setengah kopling.
5.  Hindari pengereman yang tidak perlu. Sebisa mungkin gunakan engine brake untuk mengurangi kecepatan.
6.       Pertahankan pada kecepatan yang cukup wajar di jalan tol
7.       Hindari mesin idling (menyala dalam kondisi netral) terlalu lama.
8.      Aktifkan penyejuk udara (AC) dengan temperature tidak terlalu dingin atau matikan bila perlu.
9.       Tutup jendela pada kecepatan tinggi
10.   Jangan bertindak agresif, santai saja dalam mengemudi

Manfaat Eco-driving itu sendiri adalah :
1.       Biaya
 Menghemat bahan bakar/uang dalam jangka panjang dan biaya pemeliharaan kendaraan menjadi lebih rendah
2.       Lingkungan
Mengurangi emisi gas rumah kaca (CO2) dan mengurangi polusi udara
3.       Sosial
Berkendara menjadi lebih bertanggung jawab, mengurangi tingkat stress saat berkendara, meningkatkan kenyamanan bagi pengemudi dan penumpang
4.       Keamanan
Mengurangi resiko kecelakaan dan meningkatkan keselamatan berkendara.

Penjelasan yang singkat dan jelas dari pihak Nissan dan juga dari pihak mobil123, Bapak Indra Prabowo selaku Managing Editor membuat saya bertekad untuk mengamalkan eco-driving dalam berkendara (ecieee mengamalkan niyeee...)

Acara ditutup dengan tanya jawab yang dipandu oleh mbak MC yang cantik dan smart. Hari ini saya mendapatkan pengalaman luar biasa bersama mobil123.com yang menyediakan 200.000 unit mobil baru maupun second yang tersebar di seluruh Indonesia. Di Surabaya sendiri ada 400 dealer yang telah bergabung. Last but not least, so would you please to drive as eco-driver??

                                                  

ECODRIVING, BERKENDARA YANG HEMAT DAN RAMAH LINGKUNGAN