SELAMAT JALAN, OPI!!

Minggu, 26 Juli 2020




          Baru saja aku melipat mukena usai melaksanakan sholat shubuh, ketika handphoneku berdering. Belum sampai aku mengangkatnya. Handphoneku sudah mati. Aku penasaran siapa yang menelpon pagi-pagi begini. Aku lihat chat teratas ada ucapan innalillahi, jantungku terasa berhenti berdetak. Berita itu dari mbak Anik. Ya Allah Opiiiii... mataku basah seketika. Cepat sekali Allah memanggilmu. Ingatanku melayang pada masa-masa SDku dulu...

          "Tooootttt tooootttt toooooott" suara seseorang di belakangku yang sudah sangat kuhapal. Lalu tangannya yang bergaya seolah sedang menyetir motor akan pura-pura menyenggolku sambil dia  menyalip jalanku dengan berlari kecil.

         "Ruuunn ruuuunnn ruuunnn" Aku tak kalah galak berlari menyalipnya lagi. Menyenggolnya dengan kencang agar dia terjatuh. Tetapi itu tak mungkin, yang ada justru aku yang jatuh. Karena badannya yang lebih besar daripada aku. Lalu dia akan tertawa renyah melihatku jatuh sambil masih berkata tot tot tot Gatot tot tot Gatot. Berusaha ditolongnya aku berdiri. Oh, tapi aku tidak mau, aku akan berdiri sendiri, jangan sampai minta tolong padanya yang sudah mengolokku.

           Ya kalian benar Gatot adalah nama bapakku. Sudah tidak aneh bukan nama orang tua memang  sering menjadi olok-olok di masa sekolah kita dulu. Dan Run yang kuterikkan tadi juga nama bapaknya sebagai balasan dia sudah mengolok-olok memakai nama orang tuaku.

           Kali lain Opi, demikian nama panggilan temanku itu akan berteriak memanggilku jerapah. Kenapa Jerapah? Ya karena aku tinggi, mungkin paling tinggi di kelas. kata Heri temanku yang lain, aku sangat tinggi jadi harus mau dipanggil Jerapah. Kupikir Opi cuma ikut-ikut Heri saja sebetulnya. Entahlah, ikut-ikut atau tidak yang jelas aku sebel kalau diolok-olok begitu.

             "Jerapah... hai Jerapaaah.. daun apa yang kamu makan hari ini?..."
             "Jerapah, tinggi sekali dirimu.. apakah setinggi tiang listrik?"
             "Hei, jangan cemberut karena Jerapah selalu tersenyum!"

            Kalau hatiku enakan, aku akan mengejar Opi sampai dapat lalu memukulnya. Tapi kalau aku bad mood, aku justru diam. Kalau sudah bad mood, aku bahkan tidak membalasnya, karena aku dongkol, sebel, benci sehingga marahku sampai ke ubun-ubun. Kalau aku masih bisa mengejar, memukul atau cuma ngomel itu tandanya aku belum marah betulan. Tapi kalau aku diam saja, berarti aku sudah marah besar. Hampir tiap hari Opi menggodaku, shingga membuat aku jengkel. Akibatnya aku sering sekali marah padanya.

            Tetapi bukan Opi namanya kalau tidak bisa mengambil hatiku. Ketika pulang sekolah dia akan berjalan di belakangku, menguntitku sampai rumah sambil meminta maaf. Opi tahu hukumannya kalau sampai aku marah beneran, aku tidak akan meminjaminya buku dan juga tidak akan membolehkan dia ke rumahku untuk belajar kelompok. Maka dengan segala cara dia akan meminta maaf dengan melawak atau dengan menemaniku pulang sampai rumah. Karena memang jalan pulang ke rumah Opi itu melewati rumahku. 

          Aku sendiri bukan anak yang pendendam, marahku selalu cuma sebentar. Kalau Opi sudah melawak, atau bermain tebak-tebakan yang lucu, aku pasti ikut tertawa. Dan kalau sudah tertawa berarti sudah hilang marahku, berarti aku sudah memaafkannya. Mungkin itu yang membuat Opi senang sekali menggangguku, karena dia tahu aku tidak pernah sungguh-sungguh marah.

          Tetapi aku pernah marah sekali padanya, karena seharian dia mengolok-olok aku dan juga mengatakan tamanku jelek. Waktu itu kami ada tugas membuat taman. Opi bukan kelompokku. Tapi karena tamanku terletak di depan kelas persis, maka setiap orang bisa melihat dengan bebas bagaimana kondisi tamanku. Dia pindah pot yang sudah aku atur dengan baik, aku kembalikan lagi potnya eh sama dia dipindah lagi sehingga tidak lurus dan tidak rapi. Aku betulkan yang satu yang lainnya dipindah sama dia, dan begitu seterusnya. Mana injakan-injakan di taman itu membuat batu-batu yang sudah kuatur rapi jadi berantakan. Huft sebal sekali rasanya, seharian itu aku dan Sari temanku sekelompok, cuma capek membetulkan pot dan mengejar-ngejar Opi dan teman-teman laki-laki yang lain yang kompak menggangguku.

             Siangnya aku sepakat sama Sari untuk tidak mengajak Opi belajar kelompok. Aku memajukan belajar kelompokku yang biasanya sehabis maghrib maka kali ini sehabis ashar. Untung hari itu les mengajiku libur. Supaya Opi kecele kalau nanti sehabis maghrib dia ke rumahku. Begitulah rencanaku dan Sari. Oya rumah kami di kompleks Iswahyudi, tidak begitu jauh sebetulnya. apalagi  keluarga kami akrab karena bapakku dan bapaknya pernah satu kantor.

           Pagi itu kakaknya Opi mengabarkan Opi meninggal dunia karena jatuh dari kamar mandi. Kaget sekali aku rasanya karena beberapa hari sebelumnya kita masih bercanda di WAG SD kami. Umur memang tidak ada yang tahu. 

Mungkin Opi memang sering menjengkelkan ketika aku masih SD. Tetapi Opi sebetulnya sangat baik dan perhatian padaku. Ketika SMA kami sama-sama bersekolah di kota, dia selalu menemani aku pulang naik bis. 

Semoga Opi tenang di alam sana. Doaku selalu buatnya. Ammiinn....
Read More

AKU BICARA SELINGKUH

Sabtu, 25 Juli 2020





SINGLE PARENTS

Ketika suamiku meninggal, yang ada dalam pikiranku pertama kali adalah bagaimana merawat anak-anak sendirian tanpa suami. Juga bagaimana harus memenuhi kebutuhan mereka sehari-hari dan biaya sekolah mereka. Tak pernah terpikir ada hal lain yang akan menggangguku. Tak pernah sama sekali. Apakah yang ternyata kemudian menggangguku?

Yang kemudian ternyata sangat menggangguku adalah godaan para lelaki. Kupikir dengan kerudungku yang lebar. Sikapku yang tidak genit, aku akan aman dari godaan itu. Oh ternyata tidak. Sampai aku bertanya-tanya, apa mereka pikir semua single fighter alias janda seperti aku ini kesepian? Jablay? Koq mereka nekat sekali menggodaku?

GODAAN LELAKI


Ada beberapa orang yang menggodaku dan akhirnya terpaksa berakhir dengan BLOKIR demi ketentraman hidupku sendiri. Karena mereka tidak lagi bisa diingatkan dan dikasih tahu. Intinya kebanyakan mereka nekat dan memaksakan kehendak. Bahkan terkadang aku sampai ketakutan dan paranoid, karena bingung untuk menghindarinya. Untunglah yang ada di sekitarku atau yang ada di dunia nyata bisa kuajak omong baik-baik. Kukatakan dengan sopan bahwa menikah lagi bukanlah fokusku saat ini. Karena memang masih ingin fokus merawat anak-anak saja. Dan kalau pun menikah lagi, aku tentu akan menikah dengan orang yang aku cintai bukan?

Susahnya itu, menghadapi mereka yang ada di dunia maya. Yang tiap hari meneror dengan chat, telpon dan video call. Diajak omong baik-baik nggak bisa. Kujawab dengan omongan kasar pun masih nekat. Ya sudah ujung-ujungnya terpaksa aku blokir. Kalau mereka nekat ganti nomer handphone ya kublokir lagi dan begitu seterusnya. Blokir, blokir dan blokir.

SUAMI ORANG

Lalu pasti kalian pikir aku ini sok cantik sok jual mahal karena menolak semua yang datang padaku. Ketahuilah wahai saudara-saudara sekalian, kenapa aku menolaknya? Karena yang datang adalah mereka yang sudah beristri, karena mereka yang datang itu suami oramg. Jadi buat apa aku menerimanya? Cari masalah? Cari perkara? Makanya maaf aku terpaksa langsung menolaknya. Tidak  bisa ditolak baik-baik? Yowis berarti njaluk tak pisuhi sik trus tak blokir wkwkkwk..

Pun ada yang terang-terangan meminta aku menjadi istri keduanya lho... Astaghfirullah. Istrinya sudah mengijinkan aku, walaupun aku yakin pasti mengijinkannya dengan berurai airmata dan hati yang sakiiiittt sekali hihihi... Alhamdulillah kedudukanku sebagai PNS yang melarangku untuk menjadi istri kedua bisa menyelamatkanku dari permintaan itu. Sehingga aku bisa menolaknya dengan mudah. Apalagi aku juga tidak menyukainya hehehe....


Pasti kalian heran ya, masak sih udah punya istri masih juga merayu wanita lain? Tapi begitulah kenyataan yang aku alami. Entahlah, aku sendiri juga heran sebetulnya, tapi aku malas menanggapi ya. Menurutku ada tiga tipe laki-laki yang perlu diketahui hihihi..


1. Tipe mendadak khilaf
Yaitu laki-laki yang biasanya awalnya iseng saja menggoda wanita lain. Iseng menggoda aja siapa tahu kena, eh ternyata yang digoda mau, eh ternyata yang dirayu menanggapi. Jadi deh akhirnya selingkuh. Nah  pada tahap tertentu ketika si wanita sudah takluk, si laki-laki ini kemudian melarikan diri, memilih kembali pada istrinya. Jadi deh yang wanita manyun. Yang tragis kadang si wanita udah terlanjur mengurus perceraian dengan suaminya eh selingkuhannya udah tobat kembali ke istrinya alamaaaak...

2. Tipe penyakit akut
Kalau tipe yang ini memang hobbynya tebar-tebar pesona. Tak tahan lihat wanita cantik, bawaannya pengen godain melulu. Makanya hidupnya sibuk dengan merayu wanita yang satu berlanjut merayu ke wanita yang lain. Begitu saja terus. Seandainya apes ketahuan istrinya ya dia akan minta maaf dan tak lama akan mengulanginya lagi. Herannya terkadang istrinya juga baik hati memaafkan padahal udah berkali-kali dibohongi hihihi..

3. Tipe berniat poligami
Kalau tipe ini sih memang berniat mempunyai istri lebih dari satu. Sebelum mengatakan kepada istrinya dia pdkt dulu dong dengan calonnya. Kalau aman gak ketahuan bisa jadi dia akan menikah tanpa sepengetahuan istri pertama dengan dalih daripada menyakiti hati istri pertama. Tetapi lelaki yang baik dan gentle pasti akan meminta izin istrinya walau resikonya nggak jadi poligami hihihi

Ketiga tipe itu aku rumuskan sendiri berdasarkan fenomena yang kulihat, berdasarkan cerita dari sumber terpercaya dan juga berdasarkan fakta-fakta dari banyak sumber yang kubaca hehehe...

PELAKOR


Nah sekarang kira-kira misalnya aku menerima tawaran laki-laki yang menggodaku itu untuk menjalin hubungan, berarti aku sudah sah jadi pelakor dong? Yekaaan? Padahal bukan aku lho yang merayu laki-laki itu? Kan dia duluan yang merayu? Tapi kalau nanti misalnya hubungan itu ketahuan istrinya, pasti aku yang disalahkan sebagai pelakor. Yang laki-laki bisa saja selamat dimaafkan istrinya. Tapi yang perempuan? Pasti akan menerima hujatan makian bahkan cap pelakor itu akan melekat pada dirinya seumur hidup, selamanya hiks sungguh kasihan jadi wanita kayak gitu yaa..

Gimana ya, sebetulnya aku juga nggak bisa menyalahkan yang perempuan lho kalau akhirnya dia tergoda rayuan. Laki-laki itu kalau sudah ada maunya menggoda, astaghfirullah semua jurus akan dikeluarkannya. Mulai chat tiap detik, kiriman foto lengkap tampak samping tampak depan tampak belakang, rayuan maut bertubi-tubi dan belum lagi perhatian dan janji-janji manisnya. Kebayang nggak bila yang dirayu itu perempuan yang memang sedang terpuruk merana sendirian banyak masalah. Apa nggak langsung merasa terpesona dan tersanjung diperhatikan sedemikian rupa? Ditambah bujuk rayu setan, maka abrakadabra terjadilah perselingkuhan itu. Begitu mudahnya bukan?

Jadi kalau mendengar kata perselingkuhan. Aku nggak pernah langsung menghujat yang perempuan. Karena bagaimanapun perselingkuhan itu terwujud karena peran serta kedua belah pihak. Karena misalnya salah satu menolak, tentu perselingkuhan itu tidak akan pernah terjadi. Benar begitu bukan?


KOMUNITAS SINGLE MOM

Jaga hatimu

Kebetulan aku juga bergabung dengan komunitas Single mom Indonesia yang semuanya kebanyakan bercerai karena laki-lakinya selingkuh. Mereka tidak terima diselingkuhi dan lalu memutuskan bercerai. Dan itu banyaaaak sekaaalii  membernya saudara-saudara. Sampai-sampai aku miris banget, betapa banyak kasus perselingkuhan ini yaaa.. Setiap kali membaca cerita-cerita mereka di WAG selalu saja aku ikut merasa sedih dan bahkan terkadang sampe merasa ikut terluka. 

Dan fakta-fakta yang aku tulis diatas salah satunya memang berdasarkan curhatan mereka di WAG itu sehingga aku bisa menyimpulkan tiga tipe laki-laki tukang selingkuh hihiihi.. Ya Allah aku koq malah cekikikan, astaghfirullah  semoga kita terhindar dari yang demikian. Aammiinn...

YANG PERLU DILAKUKAN KETIKA PASANGANMU KETAHUAN SELINGKUH

Last but not least, aku cuma bisa berpesan, kalau kalian menjumpai pasangan kalian selingkuh, aduh semoga tidak ya.. Jangan buru-buru mencari kambing hitam ya.. introspeksilah. Karena perselingkuhan itu pasti kesepakatan dua belah pihak, berpikirlah dengan hati yang jernih, kenapa sampai pasangan kalian tega berselingkuh, kenapa sampai pasangan kalian tega mengkhianati kalian. 

Daaann kalau itu baru sekali dia lakukan, bisa jadi suamimu adalah tipe pertama. Maka maafkanlah. Karena memang pasanganmu itu berarti sedang khilaf. Mungkin karena cinta lokasi, mungkin karena pandangan pertama yang menyesatkan, mungkin karena cinta lama yang belum kelar dan mungkin yang lainnya lagi. 

Serius, maafkanlah dia. Berilah kesempatan dia untuk memperbaiki diri, memperbaiki semuanya. Semoga khilafnya itu bisa dijadikannya pelajaran berharga dalam  mengarungi kehidupan berumah tangga bersamamu selanjutnya.

Nah tetapi kalau selingkuhnya itu ternyata sudah berulang kali. Diulangi lagi, lagi dan lagi, wah itu tampaknya pasanganmu masuk tipe kedua, sehingga selingkuh itu sudah menjadi penyakit pasanganmu yang sewaktu-waktu gampang kambuhnya hehehe.. kalau aku jadi kamu, aku akan memilih berpisah, bagaimanapun kita berhak hidup bahagia kan? Kecuali kalau kamu ingin mendapatkan surga dengan jalan dimadu, tidak apa-apa, ijinkan dia menikah lagi dengan selingkuhannya itu. Lalu berusahalah menerima kenyataan itu dan hidup berbahagialah dengan pilihanmu hihihi... uabooot tapi gaesss...


MENJADI IBU SHOLEHAH

Aku sendiri juga selalu berusaha menjadi wanita baik-baik dan tidak pernah terpikir untuk merusak rumah tangga orang lain hehehe... Karena bagiku anak-anak sholeh dan sholehah hanya akan lahir dari orang tua yang sholeh sholehah juga. Makanya aku selalu berusaha untuk ada di koridor yang lurus dan berusaha jangan sampai melakukan maksiat. Bagaimana mungkin anak-anakku akan menjadi anak-anak yang baik bila aku sendiri tidak memberi contoh dengan berbuat baik? Bagaimana mungkin akan lahir anak-anak yang sholeh dan sholehah apabila orang tuanya sendiri justru bermaksiat dan melanggar perintah Allah? Demikianlah menurutku.



Bismillah ayuk tetap semangat yaaa.... Semoga Allah senantiasa memudahkan urusan kita dan memberi kita takdir yang baik-baik saja... aamiin ammiin yaa robbal alammiin..






Read More

Dare to be Online Teacher with ASUS VivoBook S14S433

Minggu, 19 Juli 2020


ONLINE TEACHER

Dimasa pandemik ini pembelajaran tatap muka di sekolah ditiadakan dan diganti dengan pembelajaran online. Keadaan belum memungkinkan untuk diadakan pembelajaran dengan tatap muka, karena tampaknya virus covid-19 masih merajalela. Itulah mengapa laptop menjadi kebutuhan penting bagi seorang guru untuk mengajar online. Nggak kebayang kalau tidak ada laptop bagaimana para guru harus menunaikan tugasnya. 

Rasanya kangen mengajar mereka secara langsung

Memang kalau boleh memilih para guru pasti lebih suka untuk mengajar dengan tatap muka daripada harus mengajar dengan online. Banyak sekali hal-hal yang harus disiapkan dalam pembelajaran online tersebut. Selain gadget yang menjadi alat bantu pembelajaran,  guru juga harus memikirkan aplikasi apa yang sesuai untuk digunakan mengajar. Dan sekaligus harus menguasai cara penggunaannya. Ribet sekali ya? Jadi harus belajar banyak hal lagi. 

Kalau laptopnya keren pasti semangat menggunakannya


Bagi guru-guru yang masih muda tentu tidaklah sulit untuk melakukan semua itu. Tetapi bagi guru yang sudah berumur, apalagi bagi guru yang gaptek tentulah semuanya terasa berat dan sulit. Mereka harus ekstra sabar dan telaten untuk memahami berbagai hal tentang pembelajaran online.

COMPATIBLE LAPTOP

Harus sabar mengajar online

Semangat untuk mempelajari aplikasi yang baru sebaiknya juga didukung oleh gadget yang mumpuni. Tentu akan sangat memudahkan apabila laptop yang dipakai untuk belajar adalah laptop yang canggih dan easy to use. Nggak lucu kalau memahami aplikasinya aja udah pusing eh laptopnya juga lemot. Wah bisa makin bertumpuk-tumpuk pusingnya deh.

Nah tak mau ketinggalan, seolah-olah hendak mendukung PJJ atau pembelajaran jarak jauh yang biasa disebut pembelajaran online, ASUS menghadirkan tipe VivoBook dengan model yang paling trendy.

ASUS Vivobook S14 S433

Kece amat gaes bikin ngiler deh

Tipe terbaru dari Asus Vivobook ini adalah Asus Vivobook S14S433.

Ada 4 pilihan warna, yaitu:  
1.Indie Black, 
2.Gaia Green, 
3. Dreamy Silver dan 
4. Resolute Red. 

Oya notebook berukuran 14 inch ini menggunakan prosesor 10th Gen Intel Core yang hemat daya dengan dukungan fitur premium seperti fingerprint sensor, teknologi fast charging, serta backlit keyboard. 

ASUS memang telah menghadirkan performa terbaik dan hadir dengan prosesor Intel Core 10th generation. Belum lagi fitur Windows Hello yang memanfaatkan sensor sidik jari benar-benar keren.

Kebayang semua tugas mengajar online akan terlaksana dengan mudah dengan bantuan ASUS Vivobook S14 S433.
Read More

LIMA TIPS MENGHADAPI TEMAN YANG MENJENGKELKAN




Di usiaku yang hampir separuh abad ini tentulah sudah banyak aku menjumpai berbagai macam jenis teman. Kita memang harus pandai-pandai memilih teman bukan? Seperti hadits Rasulullah yang menyebutkan bahwa kalau kita berteman dengan penjual minyak wangi tentu kita akan terimbas bau wanginya. Lalu bagaimana kalau kita berteman dengan pandai besi? Bisa jadi kita akan terkena percikan apinya dan belum lagi bau tidak sedapnya. Oleh karena itu kita harus berhati-hati yaa..
Tetapi walaupun kita sudah berusaha memilih teman, tak jarang kita masih bertemu orang-orang yang menjengkelkan bagi kita. Yang sering membuat kita sebal yaa..
Berikut ini ada lima tips bagaimana aku menghadapi orang-orang seperti itu :

1. Balas perbuatan menjengkelkannya dengan perbuatan  baik.
2. Mengingatkan dengan santun
3. Menghindari berdebat
4. Menghindari berinteraksi terlalu banyak
5. Mendoakan kebaikan untuknya

Itu adalah lima tips ala aku bagaimana  harus menghadapi orang yang menjengkelkan. Aku sendiri adalah orang yang malas ribut dan males rame hehehe aku mending mengalah kalau sekira perdebatan itu tidak akan ada gunanya karena kita berbeda prinsip hehehe

Alhamdulillah aku selalu dikelilingi teman-teman dan sahabat-sahabat yang baik. Apalagi aku di Lamongan ini tinggal sendiri tidak punya sanak saudara. Sudah dua puluh tahun lebih aku jadi penduduk Lamongan. Beruntunglah aku tidak pernah kesulitan mencari pembantu atau apabila butuh pertolongan selalu saja ada yang membantu. Kebayang gak sih aku dengan anak empatku hidup sendirian? Untunglah akhirnya menemukan teman rasa saudara, sahabat rasa saudara yang benar-benar helpful dan ringan tangan membantuku.

So, nggak usah khawatir kalau bertemu teman yang menjengkelkan. Toh memang kita tidak akan pernah bisa membahagiakan semua orang, bukan? Yang pasti jangan  berbuat yang menjengkelkan agar kita juga tidak dibuat jengkel oleh orang lain. See?
Read More

CARA PRAKTIS MEMBUAT JAMU KUNIR ASAM

Sabtu, 18 Juli 2020





Ketika wabah corona merebak, tiba-tiba jamu, empon-empon dan minuman herbal lainnya mendadak viral. Semua orang sibuk mengkonsumsinya. Kebetulan ibu mertuaku memang jualan jamu untuk mengisi waktu luangnya. Membuatnya pun tidak banyak, cuma sedikit dan hanya dijual di sekitar rumah saja. Aku dan anak-anakku sangat menyukai jamu buatan mertuaku ini. Rasanya benar-benar segar dan berasa menyehatkan. Mana kami juga benar-benar tahu bahwa bahan-bahan yang digunakan memang asli dan tanpa bahan pengawet.


Di sebuah artikel dari Voa Indonesia
menyebutkan bahwa minuman herbal yang  dikonsumsi sebagai bagian dari diet itu dapat meningkatkan anti-oksidan dan meningkatkan kesehatan secara keseluruhan. Minuman herbal adalah minuman yang terbuat dari bahan natural yang berasal dari tanaman, daun, akar, batang, buah, dan bunga.

Hal ini berdasarkan studi global yang diterbitkan ke dalam Journal of Traditional and Complementary Medicine tahun 2018, bertajuk “Herbal beverages: Bioactive compounds and their role in disease risk reduction – A review” atau “Minuman herbal: Senyawa bioaktif dan perannya dalam mengurasi resiko penyakit – Ulasan" ini dilakukan oleh Anoma Chandrasekaraa dan Fereidoon Shahidib. 
Maka bersyukurlah kita yang tinggal di Indonesia dan berlimpah rempah. Kita tidak perlu susah-susah mencari bila ingin mengkonsumsinya.

Nah jamu buatan ibu mertuaku ini sangat gampang lho membuatnya. Bahan-bahannya juga gampang. Salah satu yang kami sukai adalah jamu kunir asam. Begini cara membuatnya : 
Bahan-bahannya
1. Kunir 500 gram
2. Asam 1 ons
3. Gula putih 500 gram
4. Gula merah 250 gram
5. Air secukupnya


Cara membuatnya
1. Iris tipis-tipis kunirnya
2. Masukkan kunir yang sudah diiris ke dalam panci
3. Campurkan asam, gula merah dan gula putih
4. Tambah air secukupnya.
5. Rebus sampai mendidih
6. Kalau sudah mendidih matikan kompor
7. Biarkan dingin baru masukkan ke dalam wadah 

Mudah sekali ya membuatnya? Jamu kunir asam ini menjadi minuman kesukaan kami sekeluarga lho.. Kalau berminat kalian bisa pm aku deh wkwkwk..
Read More

MENJADI GURU ONLINE

Jumat, 17 Juli 2020


Tahun ajaran baru sudah dimulai. Sayangnya karena pandemik kita harus belajar dari rumah. sekolah-sekolah masih ditutup. Sedih rasanya. Tapi bagaimana lagi keadaan memang belum benar-benar aman untuk melakukan tatap muka. 

 Sudah 4 bulan lebih kami mengadakan pembelajaran jarak jauh seperti ini. Aku ingat ketika penilaian Akhir semester kemarin. Ya Allah rasanya ribet sekali, harus menyiapkan semuanya secara online.

Malam sebelum PAT diadakan, aku WApri tiga puluh orang muridku untuk meyakinkan bahwa mereka siap. Kalau dulu kehadiran mereka ke sekolah dianggap sebuah kesiapan. Maka kali ini jawaban mereka di WAG adalah bukti kesiapannya. Karena tidak semua respon akhirnya aku memutuskan untuk menjaprinya.
 
Tugasku membuat soal PAT kelas 7 menggunakan google form akhirnya bisa kuselesaikan juga. Cukup tunak tunuk karena aku seringnya kelupaan ini itu. Lupa belum memberi kop SMP, lupa belum memberikan kunci jawaban, lupa belum mengatur waktunya, dan yang paling parah lupa kalau kelas 7nya sampai 7H kukira hanya sampai 7F seperti kelas 8 ya Allaah🤦‍♀️ 



Maklum biasanya kalau di sekolah tinggal teriak kalau bingung dan tinggal minta tolong kalau nggak bisa juga. Maka karena di rumah, aku harus sekuat tenaga mengerjakannya sendiri. Walaupun ketika akhirnya mentok tetep juga telpon untuk minta tolong hihihi...

Alhamdulillah para wali murid juga sudah siap membantu putra putrinya untuk berPAT. Aku sudah share jadwalnya di WAG beberapa hari sebelumnya dan selalu aku ingatkan pula. Semoga mereka bersabar menghadapi anak-anak yang mungkin jadi susah dibangunkan agak pagi dan juga bersabar untuk mengingatkan anak-anaknya supaya jujur dan tidak menyontek.

Syukurlah PAT bisa berjalan lancar, padahal Aku sendiri selain sibuk handle murid-muridku juga mendampingi dua anakku yang juga PAT. Bener-bener harus ekstra tenaga dan pikiran hihihi.. Apapun yang bisa kita lakukan memang tetap berusaha bersyukur, bagaimanapun keadaannya. Karena memang kita harus bersabar untuk lebih lama bersekolah di rumah, lebih lama lagi belajar online. Murid-murid banyak sekali yang tanya kapan masuk, kapan sekolah lagi dll sayangnya kita masih harus lebih bersabar untuk lebih lama tinggal di rumah. Toh semua ini juga untuk kebaikan kita bersama.

Semoga Pandemik ini segera reda dan kita bisa bergembira bersekolah lagi. Semoga pengalaman ini akan menjadikan murid-muridku untuk lebih rajin bersekolah kelak, tidak suka bolos dan juga tidak bandel lagi😁😁 Seperti aku yang juga berjanji untuk mengajar dengan lebih baik lagi. Karena ternyata mengajar dari rumah itu lebih capek dan bikin baper😆😆 Kalau diberi soal mereka tidak bisa mengerjakan, aku iilfeel, tetapi kalau nilainya bagus semua aku jadi curiga jangan-jangan mbah google yang mengerjakan🤣🤣 Akhirnya hanya bisa berucap terima kasih kepada Allah untuk semua pencapaian dan keikhlasanku menjadi guru online.
Read More

GOOD BYE HOARDING DISORDER

Selasa, 14 Juli 2020


"Aku mau beli lagi gamis yang itu deh, yang kemarin kubeli itu warnanya biru. Ini yang merah ternyata lucu juga”

    “Aku mau beli toples tupperware yang satu set itu ya, yang kemarin kubeli kan cuma dua yang besar dan kecil yang sedang aku belum punya”

    “Jangan dibuang botol bekas minuman itu aku mau membuatnya menjadi pot bunga”

    "Biarlah tumpukan tiket itu ada di situ, buat kenang-kenangan agar aku ingat kemana saja aku pernah pergi”

  "Jangan dijual sepedaku ini, ini benda berharga pertama yang bisa kubeli dengan gaji pertamaku”

    “Biar korannya menumpuk di situ suatu saat kalau kita membutuhkan tinggal ambil aja”


Jangan lupa sortir lemarinya hihihi


    Sepertinya tidak ada yang salah dengan kalimat-kalimat di atas ya.. tetapi kalau kita perhatikan semua kalimat di atas merujuk pada suatu sifat yaitu penimbun barang. Kalau yang ditimbun emas permata nggak papa kali yaa.. sayangnya yang ditimbun koq  barang-barang yang kebanyakan unfaedah deh...

    Istilah hoarding adalah suatu perasaan kesulitan untuk membuang barang-barang yang dimiliki padahal sudah tidak diperlukan lagi.  Jadi sangat sulit berpisah dengan barang-barang miliknya. Pelaku hoarding disebut hoarder. Kebiasaan hoarding ini bisa dianggap bermasalah jika semua yang dilakukan bisa menurunkan kualitas hidupnya. Berbeda dengan kolektor barang yang pasti merawat barang yang dikoleksinya, kalau hoarder cenderung tidak sempat menyimpannya dengan baik, sehingga menimbulkan tumpukan disana sini yang akhirnya membuat semua tampak berantakan. 

    Dan kalau kupikir-pikir ternyata aku ini juga hoarder lho gaes. Aku suka sekali menyimpan sesuatu yang sudah tidak penting lagi dan tidak berguna lagi. Sayang banget membuangnya, karena aku menganggapnya berharga dari segi sejarahnya. Atas nama kenangan begitulah yang sesungguhnya terjadi. Akibatnya banyak barang-barang lama yang menghuni rumahku. Belum lagi kebiasaan membeli sesuatu yang aku sukai dan menumpuknya begitu saja. Lalu bagaimana aku bisa sembuh?



    Almarhum suamiku dulu adalah penyuka senapan. Dia mempunyai banyak model dan jenis senapan. Dia rela menabung uangnya untuk memenuhi keinginannya mempunyai senapan. Berapapun harganya kalau sudah suka ya pasti dibeli. Suatu kali setelah suamiku meninggal, aku melihat-lihat koleksinya. Aku takut menyimpannya karena aku tidak bisa menggunakannya, aku berniat memberikan kepada adik-adikku atau sahabat-sahabat suamiku yang juga suka dengan senapan angin.

Ketika itulah aku berpikir, betapa sia-sia rasanya ya, suamiku mengkoleksi senapannya mahal-mahal tetapi ketika meninggal tak ada satu pun yang dibawa. Aku seperti tersadar ya Allah betapa sia-sianya hiks... Dan kenapa masih saja aku melakukan hal yang sama?

   Setelah itulah aku mulai introspeksi diri, aku membersihkan barang-barangku yang tidak akan kupakai lagi. Persetan dengan kenangan yang ada, toh aku juga tidak bisa mengulanginya lagi? Biarlah aku menyimpan indahnya kenangan itu di hati saja.

Pertama aku menyortir jilbabku, ada tiga rak besar berisi jilbab yang padahal sudah tidak pernah kupakai lagi. Ada jilbab yang pertama kali kupakai ketika berjilbab tiga puluh tahun yang lalu, ada jilbab hadiah dari budeku yang sudah meninggal, ada jilbab hadiah suami ketika ulang tahun, ada jilbab oleh-oleh dari adikku yang berhaji, jilbab oleh-leh dari masku yang ke Paris, jilbab oleh oleh dari temanku yang di Jerman, jilbab hadiah dari murid-muridku, ya Allaah beneran betapa sia-sianya apa yang kulakukan. Hanya karena atas nama kenangan aku menyimpan jilbab-jilbab itu dan tidak pernah memakainya...

Yang susah nyembuhin jadi penimbun buku hihihi apalagi buku dari penulis idola

    Sejak itulah aku kemudian menyortir semua barang-barangku. Hanya menyisakan yang memang masih kubutuhkan dan kupakai. Aku membagi-bagikan barang-barangku ke tetangga-tetangga yang tidak mampu juga ke teman-teman  yang mau. Ada rasa bahagia yang terselip ketika melihat mereka yang memakai barang-barangku terlihat bahagia dan senang sekali. masyaAllah ternyata aku bisa bershodaqoh juga dengan cara begini. 

    Syukurlah sedikit demi sedikit aku bisa mengurangi kebiasaan burukku itu. Mulai sekarang aku berjanji hanya akan membeli barang-barang yang kubutuhkan dan akan segera memberikannya ke orang lain bila aku sudah tidak membutuhkannya lagi. Selain hatiku menjadi tenang dan bahagia karena aku sudah ikhlas berbagi, rumahku juga tampak rapi dan lebih bersih. Alhamdulillah semoga aku istiqomah melakukannya.

Read More

FALL IN LOVE

Minggu, 12 Juli 2020







KITA BARU BISA MERASAKAN BETAPA BERHARGANYA SESEORANG ITU BAGI KITA BILA KITA SUDAH KEHILANGANNYA

Baru nulis judulnya rasanya udah puyeng akuuh wkkwkw ya hari ini aku mendapat tantangan dari Ning Blogger Surabaya untuk menuliskan pengalaman pertama kali jatuh cinta. Hmm aku lak galau nulis apa...


Pikir punya pikir ingatanku melayang ketika aku masih kelas 3 SD wkwkw ya Allah lak yo 38 tahun yang lalu yaa hihihi

Apa ini termasuk cinta monyet entahlah aku juga tidak tahu, kayaknya memang cinta monyet sih yaaa..


Oke jadi begini ceritanya gaes...

Bapakku itu seorang TNI-AU dan kami tinggal di kompleks perumahan AURI di Lanud Iswahyudi Magetan. Karena seorang tentara, maka berpindah tugas adalah hal yang biasa. Maka tidaklah heran kalau kami sering berganti teman, kadang kehilangan teman karena harus mengikuti orang tuanya pindah, kadang juga mendapat teman baru karena orang tua mereka dipindahtugaskan di daerah kami. 


Ini nih Sekolah Dasarku


Begitulah, hari itu teman kami pindah ke Jakarta. Namanya Deni. Dia teman sekelasku. Seperti yang aku ceritakan tadi, saat itu aku masih kelas 3 SD di SDN Keraton IV, demikian nama SDku. Orang tua Deni pindah tugas ke Lanud Halim Perdana Kusuma di Jakarta makanya Deni harus pindah dari sekolah kami mengikuti ayahnya.

Aku melepas kepindahan Deni dengan rasa sedih, karena dia teman akrabku. Lagian rumah kami berdekatan, sama-sama di jalan Merpati. Kami sering bermain dan belajar bersama.


Hari pertama tidak ada Deni di kelas rasanya aku malas sekali berangkat ke sekolah. Oya aku anak pertama jadi aku tidak punya kakak. Nah Deni ini sering banget nemenin aku jadi aku merasa punya kakak pelindung di sekolah hehehe


Udah gitu aku kan sekretaris ya, perasaan waktu itu aku sering banget nulis di papan tulis deh, mungkin memang buku yang terbatas dan juga belum ada mesin foto kopi sehingga akhirnya murid-murid harus mencatat banyak materi pelajaran. Jadi deh kerjaanku sebagai sekretaris harus menulis setiap hari di papan tulis dan lalu teman-teman akan menuliskannya di buku mereka.

Denilah setiap hari yang menolongku menghapus papan tulis kalau papan tulis sudah penuh dengan tulisanku. Deni juga yang selalu membelaku kalau teman-teman usil dan menggoda aku. 


Udah gitu, kalau nulis di papan tulis karena papan tulisnya tinggi aku suka naik diatas kursi, sehingga aku harus melepas sepatuku. Nah teman-temanku yang usil sering menyembunyikan sepatuku itu. Kalau aku selesai nulis aku pasti kebingungan mencarinya. Lalu datanglah Deni yang menolongku dan mencarikan sampai ketemu. Begitulah aku merasa aman kalau ada Deni di kelas, karena dia pasti akan  berbaik hati menolongku hehehe 


Kebayang hari pertama tanpa Deni aku seperti ayam kehilangan induknya. Sedih sekali tidak ada yang menolongku ketika teman-teman laki-laki banyak yang usil padaku. Jadilah hari-hari itu aku menjadi pelapor tingkat dewa, karena kalau aku sudah jengkel aku akan melapor kepada wali kelasku siapa saja yang sudah menggangguku.


Di suatu sore setelah seminggu kepindahan Deni aku bertanya kepada Bapakku kenapa aku sedih sekali Deni pindah dan kenapa aku pengen bertemu dengan Deni? Adikku menggodaku habis-habisan dan menuduhku kalau aku menyukai Deni wkwwk Bapak cuma tertawa lebar dan mengatakan karena aku selama ini sudah sangat tergantung kepada Deni makanya aku pasti sangat kehilangan ketika Deni pindah. Entahlah aku juga tidak mengerti. Tapi aku memang jadi sering melamun dan menghayal seandainya ada Deni seandainya Deni nggak pindah dan lain sebagainya hihihi lucu sekali ya..


Yang lebih lucu aku masih mengingatnya sampai sekarang. Jadi apakah kepada Deni pertama kali aku jatuh cinta? Hihihi aku juga tidak tahu wkwkkw..


Lalu bagaimana kisahku selanjutnya, apakah kemudian aku bisa bertemu lagi dengan Deni? Apakah benar aku jatuh cinta kepadanya. Tunggu ya di postinganku selanjutnya...


Sstt gaes namanya nggak aku ganti lho ini, semoga dia tidak pernah membacanya hihihi... bisa malu gue..

.







Read More